Siap-Siap

Sebenarnya niat untuk membeli barang-barang buat kebutuhan calon dede bayi sama emak-nya yaitu di awal bulan April, barengan aja sama ngasih uang belanja ke mamah dan nafkah bulanan buat istri. Dan satu lagi, saya awalnya mutusin buat belanja pas masuk usia kandungan 8 bulan dan mau jalan 9 bulan, dimana hal tersebut masuk pas awal bulan April, karena ada perasaan takut pamali jika belanja di usia kandungan masih 7 bulan, walaupun sebenarnya saya gak tau juga apa di usia kandungan 7 bulan ini masih belum boleh belanja atau sudah boleh, saya waktu itu berfikirnya bahwa belanja udah deket-deket aja pas mau lahiran. Masalah pamali ini sih saya sebenarnya percaya gak percaya, tapi daripada gimana-gimana, mending dengerin aja apa yang dikatain orang tua. Namun berhubung ada kejadian dimana Bi Endang yang diprediksi lahiran di pertengahan bulan April, tetiba harus melahirkan di pertengahan bulan Maret ini, dengan barang-barang satupun belum ada yang dibeli, membuat saya, istri, dan mamah, memutuskan untuk membeli barang-barang tersebut minggu kemarin, selain katanya juga usia kandungan boleh dikatakan sudah cukup, jadi tidak masuk pamali.

Kami sendiri beli barang-barang buat dede bayi dan emaknya di daerah Pagarsih, sesuai dengan keinginan mamah, yang bilang katanya barang-barang disana kayak grosir gitu, murah harganya tapi barangnya cukup bagus. Dan juga sebelumnya mamah juga udah beli barang-barang buat bayinya Bi Endang, bareng Om Koni beberapa hari sebelumnya, jadinya saya dan istri ngikut aja deh apa kata mamah. Awalnya saya kira toko yang jadi tujuan buat belanja ada di pinggir jalan, berhubung waktu itu saya lihat di pinggir jalan ada toko yang jualan perlengkapan buat bayi, eh tapi si mamah malah masuk gang yang namanya Gang Pasantren. Nggak nyangka juga, ternyata di dalam gang tersebut banyak banget rumah yang dijadikan toko-toko buat jualan, terutamanya jualan buat perlengkapan bayi dan juga baju-baju biasa, jadi kayak sentra buat jualan gitu. Udah lumayan sering lewat daerah Pagarsih, baru kali ini tahu bahwa di sana ada sentra penjualan perlengkapan bayi.
Pas mamah dan istri belanja di toko – yang nama tokonya saya lupa lagi, saya nunggu aja di luar toko, berhubung paling males kalau udah nganter perempuan belanja – suka lama milih-milih barangnya. Setelah lama menunggu, akhirnya mamah dan istri kelar belanja, dan saya pun masuk toko buat bayar belanjaan. Eng, Ing, Eng, ternyata total belanjaan hampir 1.2 jt, tepatnya 1.19 jt, jauh di luar perkiraan saya, yang hanya memperkirakan sekitar 500 ribu sampai 800 ribu-an, tapi untungnya sebelum berangkat saya ambil duit 1.5 jt di ATM. Kalau belanja emang suka gitu, nggak pernah kurang, tapi suka lebih dari budget dan perkiraan, tapi gak apa-apa deh buat si dede dan emaknya.
Barang-barang yang dibeli sendiri ada pernel, popok, topi, kaos kaki dan kaos tangan, baju lengan panjang dan lengan pendek, celana pendek dan panjang, perlengkapan mandi, tempat mandi (jolang kata orang Sunda mah), keranjang (rigen), tempat tidur yang pake kelambu dan udah satu paket sama tas, selimut, bantal, guling, dan beberapa barang lain saya sendiri gak tau namanya. Buat emaknya juga udah beli, tapi saya juga lupa lagi namanya.
Sebenarnya masih ada yang kurang, kayak lemari buat nyimpen pakaian dan perlengkapan bayi lainnya, tempat buat gantungin perlengkapan bayi hasil cucian, sama barang-barang kecil lain yang mungkin kelupaan, tapi itu kayaknya beli pas awal April aja.
Overall, barang-barang yang pentingnya udah siap, tinggal emak-nya lahiran dengan lancar dan selamat, dan si dede juga lahir sehat tiada kurang satu apapun, jadi tinggal makein aja barang-barang yang udah dibeli tersebut ke si dede-nya. Aamiin Ya Allah.
Advertisements
This entry was posted in Kehamilan. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s